Selasa, 01 Februari 2011

Sistim Penerangan pada Kendaraan

ajienfathurie@yahoo.co.idIV.

Langkah Kerja
1. Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan
2. Merangkai sistem penerangan dan klakson
a) Merangkai system lampu kepala
• .Adapun cara kerja dari system lampu kepala adalah :
Saat saklar lampu diarahkan pada lampu kepala,maka arus listrik dari baterai akan mengalir ke saklar dim dan diteruskan ke relay. Akibatnya pada kumparan relay akan timbul magnet. Kemagnetan ini menyebabkan terhubungnya kontak pada relay. Dengan demikian arus listrik dari baterai akan mengalir ke lampu kepala melalui sekring,sehingga lampu akan menyala.
• Menguji rangkaian lampu kepala :
Menghubungkan kabel baterai, lalu mengoperasikan saklar lampu kepala dan saklar dim. Dari hasil pelaksanaan lampu jauh dan dekat menyala dengan baik.

b) Merangkai system lampu tanda belok dan hazard
• Sistem lampu tanda belok berfungsi untuk memberi isyarat pada kendaraan yang lain bahwa pengendara bermaksud untuk belok. Sedangkan sistem lampu hazard berfungsi untuk memberi isyarat keberadaan kendaraan dari bagian depan, belakang dan kedua sisi selama berhenti,parker atau dengan kata lain digunakan kendaraan pada saat darurat.
• Cara kerja sistem lampu tanda belok adalah : Arus mengalir dari baterai ke kunci kontak, flasher, saklar lampu dan dari saklar lampu ke lampu tanda belok dan lampu indikator sehingga salah satu lampu tanda belok akan berkedip.
• Cara kerja lampu tanda bahaya adalah : Bila saklar lampu tanda bahaya pada posisi ON, maka arus akan mengalir ke IG kunci kontak, sekering, flasher, dan saklar lampu hazard lalu diteruskan ke lampu, maka keduanya akan menyala.
• Menguji rangkaian lampu tanda belok dan lampu hazard : Menghubungkan rangkaian dengan baterai kemudian mengoperasikan lampu tanda belok dan hazard. Dari hasil praktek lampu belok dan lampu hazard dapat menyala dengan baik.

c). Merangkai lampu kota, belakang dan rem
• Lampu kota dan belakang berfungsi sebagai tanda keberadaan dan lebarnya kendaraan baik yang di depan maupun yang di belakang. Lampu yang di depan disebut lampu kota dan yang di belakang disebut lampu belakang.
• Cara kerja lampu belakang dan rem adalah : Bila arus listrik mengalir dari baterai ke sekering lalu ke saklar lampu kemudian diteruskan ke lampu sehingga lampu menyala. Demikian juga pada lampu rem, bila pedal rem diinjak maka arus dari baterai akan mengallir ke saklar lampu rem dan diteruskan ke lampu sehingga lampu rem akan menyala.
• Menguji rangkaian lampu kota, belakang dan rem : Menghubungkan rangkaian dengan baterai kemudian mengoperasikan saklar lampu kota, belakang dan rem. Dari hasil praktek lampu kota, belakang dan lampu rem dapat menyala dengan baik.

d). Merangkai system klakson
• Cara kerja system klakson : Jika tombol klakson ditekan maka arus dari baterai mengalir ke sekering kemudian ke kumparan relay sehingga kumparan akan timbul kemagnetan dan menghubungkan kontak pada relay, kemudian arus diteruskan ke saklar lalu ke massa. Dengan demikian arus dari baterai akan mengalir ke klakson, sehingga klakson akan bekerja/berbunyi.
• Menguji rangkaian klakson : Pengujian dilakukan dengan cara menghubungkan system klakson dengan baterai kemudian menekan tombol klakson. Dari hasil praktek klakson dapat bekerja dengan baik.







3. Pengujian rangkaian
Setelah selesai merangkai, langkah selanjutnya menguji rangkaian keseluruhan. Dari hasil pengujian, semua rangkaian bekerja dengan baik.
4. Mengembalikan dan merapikan alat dan bahan ke tempat semula.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

minta saran yah........!!!